Khamis, 13 Oktober 2011

Lusuh

Barang buruk tidak dipandang
Jadi bahan bualan sindir
Bagai tunggul tidak dilayan
Segak cantik dipandang tinggi

Pergi mana dihina, jadi bahan jenaka
Pandang jijik bagaikan najis
Biar luar ku murah, janji dalam berharga
Tidak mudah ia terhakis

Pelajari alam, tiada titik nokah
Begitu ku juga, takkan penah berubah
Pelajari alam, tiada titik noktah
Begitu ku juga, sama.

Avicenna

Marah dan dendam
Bukan sifat yang terpuji
Biar di tentang
Itu yang digemari
Oh tak perlu menuding jari
Ke arah sesiapa
Baik tutup mulut tak berbunyi
Dari kata-mengata

Cuba lihat sudut yang lain
Kita semuanya sama
Pelajari dari kesilapan
Pelajari.. pelajari.. pelajari..

Batu Jemala Patik

Kini aku masih
Teguh berdiri
Biar di hentam bertubi-tubi

Masih tak berganti
Bagai tertulis
Hikayat ini

Biat.. biar.. biar..
Oh tak perlu ambil pusing
Dah tak perlu anggap penting
Dan tak perlu bising-bising

Arah mana aku tentukan
Biar bebas buat pilihan
Kepuasan yang ku cari
Dalam hidup ini
Aku bukan insan
Batu jemala patik.

Sabtu, 10 September 2011

Pasca Persona

Jauh sudahku terbang
Mencari perasaan mu
inginku sampaikn
salam cintaku


larut malam bercahaya terang
pancaran sinar wajahmu
menghantui setiap detik
tidurku terganggu



Lurah (Junjung Perintah Daulat Tuhanku)

Masih muda
Hidup bertemankan hibur
Mudah terpedaya
Termakan racun

Masih mentah
Bila berdasarkan umur
Mudah ku melatah
Pabila di cucuk

Aku cuba tuk berlindung
Dari bahang panas api
Yang bakal memanggangku
Bila samapai titik akhir
Ku tak sanggup, ku tak mahunya
Tak cukuo tanah ku berlari
Aku tak nak terjatuh lurah
Lurah dalam lagi keji

Urusan tuhan ku gagal dalam menurut
Mudah ku tinggalkan
Ku terlajak hanyut

Tapi masih lagi sempat
Untuk ku berundur
Yang jahat ku tinggalkan
Yang baik ku ikut

*Jangan kau tunggu kawan
Jangan terleka
Dunia nak binasa

Selasa, 6 September 2011

Aku bukan Plato

Bumi berputar
Dan semakin tua
Menunggu hari
Akhirnya usia

Beri sebuah gitar
Dan sekeping nota
Biar ku menulis
Apa yang terkandung

Aku bikan pendeta
Punya otak yang geliga
Hanya mampu memberi
Apa yang terdaya

Ku punya pendirian
Ku percayakan iman
Pasti ada sesuatu
Di sebalik ujian

Penglipur Lara

Masa berubah
Dulu ku sembunyi kini ku nak mencuba
Rasai sendiri
Dengan nikmat yang ada
Bukan percuma tapi
Berusaha gigih mencari jalan keluar

Aku bukan patung lilin
Hanya menunggu cair menitik
Dan kembali diukir
Umur semakin tua
Masih tiada apa
Masa untuk bekerja
Selesaikan segalanya

Ku langkah kanan kedepan
Cuaca buruk ku tak menyesal
Lidah ku tebal, ku kebal
Pasang surut ku dah merasa
Sudah puas ku rasa

Ahad, 24 Julai 2011

Sha Shara Arasha

Hadir ketikaku memerlukan perhatianmu
Gadis ku rindukan suaramu lagi
Belum sempat ku luahkan apa yang terkandung
apa yang tersembunyi di hati
Namun kau hilang sendiri.

Sungguh ku percaya
Nanti suatu masa
Kau faham maksudku
Nyawa yang ku bimbang
Penyambung nafasku
Kembali berpijak
Dijalan yang aku, pilih untuk bertapak

Aaa...

Jagalah aku dari tersasar tersalah arah
Kan ku balaskan dengan buat engkau ketawa
Dari senyuman datang ilham bicara
Hei Shara ku luahkan apa yang ku rasa

Kasih ku harap engkau hubungi
Atau jawab panggilan, mengubahkan fikiran
Suci niat untuk mengenalmu
Berilah ku peluang
cara memikat mu
Akan ku sabar menunggu

Sungguh ku percaya nanti suatu masa
Kau paham maksud ku
Nyawa yang ku bimbang
Penyambung nafasku
Kembali berpijak
Dijalan yang aku
Pilih untuk bertapak

Aaa...

Jagalah aku dari tersasar tersalah arah
Kan ku balaskan dengan buat engkau ketawa
Dari senyuman datang ilham bicara
Hei Shara ku luahkan apa yang ku rasa


Maafkan lah perbuatanku yang salah
Akan ku tebuskan dengan sebuah jiwa
Yang kan ku beri, jiwa berbentuk hati

Selasa, 14 Jun 2011

Patahnya Sayap Garuda

Akhirnya terbuka mata hati
Pabila awan mendung gelap pun berarak
Cahaya yang ku nanti
Kini bersinar terang 
menyuluhi segala genap ruang dimensi


Bangkit...halau musuh durjana... pergi!


Masa untuk mencipta yang baru
Sakit kita masih belum parah
Kita bina kubu yang kukuh
Kita tangkis serangan mereka
Patahkan sayap garuda

Kini ku tersedar
Tiada alasan
Untuk biarkan engkau tawan ruang udara

lapangan yang ku ada
Akan ku persiapkan
Bala tentera muda siap seluruh tenaga

Isnin, 25 April 2011

S.A.H.A.B.A.T

Mungkinkah ini yang terakhir
Aku bertemu mu sekian lama
Kita bersama


Jangan kau tangiskan pemergian
Pilihan yang tak ku inginkan
Yang mula pasti akan berakhir


Takkan hilang...
Sahabat Sejati..
Pasti akan kekal abadi...


Pelangi yang timbul
Pasti akan pudar jua
Di gantikan sinar baru
Yang lebih bermakna..


Bila ditempat baru
Jangan dilupa yang lama
Masih lagi segar ingatanku
Susah senang kita bersama..

30 Hari Mencari Cinta

video

Hidupku tergantung
Harus ku akui
Tuk terima kenyataan 
Jawapan yang akan berlangsung


Apa yang ku inginkan
Dia kata setuju
Tapi manakan mungkin...


"Mahsuri menyukai hulubalang"
"Bagai dongengan 'Si Cantik & Binatang"


Mungkin ini yang terakhir untuk diriku
Mungkin ini yang terbaik untuk diriku


Kananku...
Inginkan dia..
Kiriku...
Rasa tak layak..
Menganggu...
Ada didalam hatimu..


Tapi tak mengapa..
Masih lagi ada..
Tuhan disampingku..
Cinta Sebenarnya...

Khamis, 21 April 2011

Seri

Ku lihat ayu
Wajah dia
Bermain dimata ku
Aku.. menginginkan dia
Ada disamping ku
Selalu...

Seri jangan tinggalkan aku
Biarkan ku sendiri
Layu.. merindu..

Cuba kau dengarkan lagu
Yang aku karangi
Hanyalah untuk mu
Kau yang bernama Seri..



p/s: tiada kena mengena pada yang masih hidup mahupun yang sudah tiada.

Jumaat, 15 April 2011

CD Rosak

Aku rasa tidak bermaya
Rasa bosan tak terhingga
Tiada nafsu berkata


Badan ku rasa letih dan lemah
Hati ku bagai diluka
Langsung tiada ubatnya

Komunikasi Dua Hala

Ku bersyukur ke hadrat Illahi
Di lahir ke dunia dan cukup sifat
Dari dahulu hingga hari ini
Masih belum sempat untuk ku buktikan
Aku masih tercari-cari
Jalan yang ku pilih
Masih lagi tersesat
Di jerat kota yang pesat


Maaf menyentuh perkara peribadi
Inginku menyebut untuk dikongsikan
Dulu pengecut, kini ku berani
Untuk mengakui kegagalan
Aku kini semakin hampir
Meraikan kejayaan
Ku panjat doa yang tinggi
Menangis kegembiraan

Khamis, 14 April 2011

Gila

Angin
Tiuplah ke bumi
Panjangkan nafasku
Sebarkan unsur ku
Ke merata
Serata negeri...


Api
Nyalakan unggunmu
Marakkan semangatku
Panaskan punggungku
Dan terbakar
Biar ku berlari


*Aku...
Meronta keinginan...
Mengejar bayanganku...
Jikalau ku mampu...


Air
Simbahlah padaku
Biar ku tersedar
Bangun dari kamar
ku beradu
hapuskan mimpiku


Embun
Menemani malam
Kabus pun menyusul
Suhu ku menurun
Oh kejamnya
"Tulang" ku membeku


**Memang benar kau teka
Tikam kau mengena
Ya ku gila, ku gila
Sifat yang biasa
di alam maya
Ku reka, ku cipta
Ku musnahkan, ku buat semula...

Sabtu, 26 Mac 2011

Protokol

Kepulan asap menemani aku
Tetap dengan caraku
Ku tak pernah terfikir berubah
Ku tetap dengan cara ku
Biar pun ribut atau pun kalut
Ku tetap dengan cara ku
Biar berjuta orang mengata
Ku tetap dengan cara ku...


Tidak ku gentar dengan ugutanmu
Tetap dengan caraku
Tidak pula ku termakan pujuk
Ku tetap dengan caraku
Jangan disuruh untuk menurut
Tetap dengan cara ku
Keinginanku hanyalah satu
Bebas cara berfikir...

Selasa, 22 Mac 2011

Naif

apungkan aku kawan bila ku hampir tenggelam,


tunjukkan aku arah  bila aku tersesat jalan,


kejutkan aku dari mimpi lamunan,


agar ku tak terleka dibuai perasaan dunia,


Suluhkan aku cahaya yang terang-benderang,


papah tanganku bila ku dalam ketempangan,


panaskan aku bila ku mula kesejukan,


agar ku tak terasa sunyi dalam keriuhan...

Ahad, 6 Februari 2011

Gemersik

Berlegar-legar main difikiran
sesaknya nafasku bertambah celaru
mulut kata pergi hati kata mahu
jujur aku benci prasaan begitu


berdebar-debar menunggu giliran
usah disoalkan itu kuasa tuhan
puisi yang terbaik puitis dan menarik
bila diadunkan bunyian gemersik


karang lagu rancak
tulisan terpendam
bukan cara bijak 
corak langkah yang mendalam


bergetar-getar lagu dimainkan
melayang menjauh cetusan gemuruh
bila ia pergi, ku mula mengatur
langkah gerak-geri untuk ku berhibur


seleraku bermacam
langsung tidak dirancang
ikut saja kata hati yang diransang
salahkah ku bermain
rentak lagu yang lain
mencuba mengusik bunyian gemersik!

Jumaat, 28 Januari 2011

Mitos Moden

bunyian dikala sunyi
memecah gempita
hasil isi hati yang jelik
mencanang cerita
burung pun turut bermain
ikut rentak kita
melodi lagu yang asli
alat untuk berbicara


bangun rakyat bangun semula
langkah kaki kedepan..
bergerak..! bergerak..!


ku tulis lagu yang sedih
luahan segala
sakit perit hati yang pedih
melayan kerenah
emosi berbaur seni
nukilan rahsia
pacakkan tiang berdiri
kawan masa tuk berganjak..


sudah ku jangka jadi begini
tidak ku rangka semula jadi
ku harus pergi meninggalkan
kawan baik ku
bukan dipaksa bukan nya ku rela
bukan niat ku bermegah
hanya mencari sedikit ilmu

Sabtu, 22 Januari 2011

1001 Masalah

tiga keturunan beraksi
tidak pernah aku patah semangat
masih segar dalam ingatan yang ngeri
kita hidup dalam "peperangan"
sudah puas aku memerhati
masih sukar untuk aku jelaskan
perasaan sedih didalam hati
kita hidup dalam perpecahan

bila kau memerli aku
tak kisah kau terus menyindir
sampai bilakah
kita nak maju
jalan yang harus ku tempuh
disempitkan oleh otak yang sempit
1001 persoalan

cucilah bersih tangan mu
jernihkan air yang telah keruh
kembalikan zaman remaja kita yg dulu-dulu
semakin kita bersatu
semakin kita di gerun
hapus pemikiran jahat barat yang kau sanjung

*Buang! Jauh!
pra-sangka buruk!
Tidur! bangkang!
Usah kau begitu!

Sabtu, 15 Januari 2011

Batu Bersurat

bermula cerita
kisah seorang pemuda
pulih dari penyakit
setelah dijumpa penawarnya


tersirat apa dikata
luahan sungguh bermakna
masih lagi mencari
mencari erti kata yang mudah


bukan sedikit masa
bukan segumpal rasa
apa yang akan diberi 
sama nilai dengan harga nyawa..

Rabu, 5 Januari 2011

I ♥ Allah

Ya Allah tuhan Maha Besar
berilah perlindungan dengan iman yang teguh
dan hidup dan mati ku
ikhlas ku menurutkan tanda ku bersyukur..

Ilmu Alam

terang-benderang waktu malamku
diterangi cahaya keindahan
luas terbentang penglihatanku
tiada cacat cela yang menganggu
titis air mata ku mengalir
ombak menghempas mengubah pantai
kait rapat bulan diangkasa


alam ku hiburkan lah
kau lah nadi ku
hari - hari ku harung
sumber ilham ku


ombak menghempas mengubah pantai
kait rapat bulan diangkasa

Isnin, 3 Januari 2011

-mya-

wataknya menarik
tinggi lampai
hebat pegangan
sederhana
bagaikan baldu
selembut sutera
sutera cina
jiwa ku merana


(haha)


halusnya kulit mu
lembutnya gayamu
bagai butiran pasir dipantai
dengan caramu
ku tahu kau malu
begitu juga aku zahirnya


sungguh cantik jiwa mu
bagai batu mutiara
tersergam indah
ciptaan yang sangat agung
insan bergelar hawa
engkau gadis yang ku sanjung
kau gadis yang ku damba...